Butterfly dan Punk is not Dead

Kemarin ngetweet ngga jelas gini. Niatnya sih cuma ngasih tau kalo saya baru inget album baru L’Arc~En~Ciel, Butterfly, ini baru keluar, setelah 5 tahun dari album terakhir (yang bukan kompilasi) KISS. Beberapa lagunya udah cukup familiar di kuping karena udah keluar sebagai singles sejak 2007-2011 kemarin. Drink It Down, Bless, Nexus 4, Good Luck My Way, XXX, Chase semuanya udah keluar sebagai single. Bye bye pernah ditampilin di L’Anniversary 15th. Praktis cuma sisa 4 lagu yang baru.

Sampul Album Butterfly

Kalo menurut gw, kayanya emang Laruku emang ga pernah ngeluarin album yang jelek. Mungkin opini terbutakan, but well that’s the truth for me. Favorit gw di album ini Good Luck My Way dan Chase.

Disamping itu, ternyata mereka juga ngeluarin album dari alter-ego mereka, P’unk~En~ciel, yang pertama, judulnya P’unk is not Dead. FYI, P’unk~En~Ciel ini cuma tuker posisi aja, Hyde dari vokal ke gitar, Tetsu dari bass ke vokal, Ken dari gitar ke drum, dan Yukihiro dari drum ke bass.

Punk is not Dead  Album Cover

Punk is not Dead Album Cover

Isinya kompilasi dari lagu-lagu P’unk~En~Ciel yang sebelumnya pernah di rilis bersama single Laruku lainnya. Dan buat saya, album ini asik banget buat gerak-gerakin kepala naik turun. Terus lagu-lagu laruku yang saya ga begitu suka jadi asik buat didengerin. Favorit saya di album ini Dune 2008 sama Honey 2007.  Padahal saya ngga suka sama lagu Dune aslinya. Jadul banget.

Well, thats a not review from me for these 2 albums. Cuma ingin share bahwa saya suka 2 album ini 😀

Januari Januari

Lumayan banyak hal terjadi di bulan Januari ini. Ada yang menyenangkan dan ada yang tidak.

Kuliah di Enterpreneur University akhirnya secara resmi untuk angkatan 102 telah selesai selama 2 bulan. Banyak banget ilmu-ilmu yang super positif dan “rahasia-rahasia” tersembunyi yang dikasih di dalemnya. Agak sedih juga mengingat kuliah di EU ini membuat kegalauan hilang dan yakin akan jalan menjadi enterpreneur. Tapi sebenernya saya masih bisa ikut kuliah dari mentor-mentornya sih kalo ada yang menarik. Nanti ah kalo lagi niat nulis banyak, mau bagi-bagi ilmu yang didapetin di EU.

Yang kedua, Januari bulan yang kurang menyenangkan buat Shendi. Papanya sering masuk rumah sakit. Cuma bisa mendoakan dan mensupport moril buat keluarganya 😦

Yang ketiga, dapet WP7. Walopun pinjeman tapi rasanya seneng punya WP 😀

Dari sisi target tahunan kemarin, seneng juga rasanya ada beberapa poin tercapai. Baca 3 buku dalam sebulan, yup i did that and even more! Buku yang gw baca: The Secret of Ngutang oleh Miming Phang, Cara gila jadi pengusaha oleh Purdi Chandra, Net Promotor Value oleh *duh lupa*, dan ebook bang puja Developing App di Windows Phone. Blog pun lumayan terisi, seengaknya 3 kali sebulan, ngga sekali dalam 3 bulan.

Walopun ada beberapa target yang belum tercapai, tapi rasanya Januari lebih optimis  dibandingkan 2011 dan bisa jadi pijakan untuk bulan-bulan selanjutnya 🙂

Belajar Menggambar

Selama ini kan saya selalu menggunakan photoshop, gambar-gambar stock, dan vektor-vektor stock lainnya untuk membuat ilustrasi dan mendesain sesuatu. Atau jika sudah mentok cukup desain minimalis saja. Kemarin saya iseng-iseng untuk cek-cek di kaskus, terus nemu ilustrator yang portofolio desain kaosnya keren gila. Jadilah saya berkeinginan untuk memesan desain sama dia ini.

Setelah ngobrol-ngobrol via email, jadilah kita deal (tunggu sekalian produk kaosnya nanti ya :D) dengan bayaran yang dikasih diskon sama dia. Maklum anak baru dunia perkaosan, dana masih dikit. Dalam waktu sekitar satu setengah jam, dia kirim tuh desainnya.

Tentu saja saya kaget, dalam waktu secepet itu sketnya udah jadi aja. Bandingin aja sama desain saya sebelumnya:

Dari sket aja, udah keliatan kalo desain yang saya minta bikinin bakal jauh lebih bagus dari desain simpel saya 😀

Jadilah saya hari ini mupeng pengen bisa gambar dan bikin ilustrasi yang “bener”. Selama ini kok rasanya desain saya kurang “greng” gitu lho. Padahal saya lumayan dipercaya jadi desainer. Maklum mungkin kalo saingannya bukan desainer tulen saya masih bisa berbicara. Tapi kalo udah ngeliat kaya gini ya jadi mupeng juga.

Mupeng kalo ga ada tindak lanjut cuma jadi mupeng aja kan ya. Setelah sesi mupeng beres, saya langsung browsing-browsing tempat les desain grafis dan menggambar dan ilustrasi. Kalo ga salah di Margonda juga ada deh kayanya. Biayanya lumayan, tapi ntar mau nyari yang bisa dicicil 😀

Jadi nggak apa apa deh temen saya pada S2, saya ikutan sekolah-sekolah sama les aja yang agak praktikal. Abis belum tertarik juga S2 dan belum tau milih apa :p *ga nyambung sama judul

Menunggu Di RS

Malem ini jadi malem kedua saya nunggu om fuad (papanya shendi) di RS Cikini.
Malem ini sepertinya shendi, mama, dan adiknya bisa tidur dengan tenang karena om pun sudah bisa tidur pulas.

Dua hari lalu, kita semua harus stand by ngejaga om. Saat itu om fuad dalam kondisi ga sadar tapi setiap 5 menit selalu teriak kesakitan sambil menggelepar. Kadang matanya terbuka dan melotot ngeliatin kita, tapi kondisinya sama sekali ga sadar. Ga merespon panggilan kita sama sekali. Penyebabnya menurut dokter karena racun di otaknya sedang tinggi.
Jam 2 malam itu dokter datang dan bilang bahwa om harus di cuci darah saat itu juga. Namun ternyata dengan kondisi yang terus menggelepar itu dan dibawah alam sadar menjadi amat beresiko untuk melakukan cuci darah. Bayangkan saja kalo misalnya jarumnya bergerak-gerak.

Berhubung saya satu-satunya cowo yang ada malam itu jadilah saya didaulat untuk megangin paha om yang selalu bergerak-gerak itu. Selang cuci darahnya sendiri di tancapkan ke tangan kanan dan bagian atas paha yang saya pegang.

Tibalah saatnya dimulai cuci darah. Saya pun menahan paha om sekuat tenaga. Baru 15 menit tangan ini keram rasanya, padahal cuci darahnya sendiri selama 3 jam. Rupanya saya salah strategi. Harusnya saya ga terus nekan pahanya om. Cukup saat keliatan saat om akan menggelepar. Tapi yang namanya disuruh jaga seperti itu di pikiran saya hanya satu, jangan sampai bergerak-gerak. Waktu itu saya bersama shendi dan 2 suster lainnya yang memegangi om. Tapi kita cukup kewalahan memegangi om selama 3 jam. Bayangkan saja saat sakit tenaganya om seperti itu, gimana kalo sehat.

Ya akhirnya 3 jam itu berlalu. Sekarang om fuad sudah sadar dan bisa ngobrol sedikit dengan kita walaupun lemes sekali. Saya tadi sempet kebayang-bayang pas saya jagain om pas cuci darah itu. Perut saya langsung mual-mual kalo inget darah 1.5 liter, selang, dan jarum yang gede itu.

Yah semoga om fuad bisa cepet sehat dan berkumpul sama keluarga lagi. 🙂

*Tulisan di RS Cikini via Android

I Dont Always Post, But When I Do..

I post my 2012 Resolution.

Udah lama banget ini blog ga diupdate. Sebenernya kalo dipikir-pikir, yang mau ditulis banyak. Cuma kalo mikir-mikir aja sejak dulu sampe sekarang juga akhirnya ga ditulis-tulis deh tuh apa yang dipikirin.

Berhubung hari ini tanggal 1 Januari 2012, dan 2011 merupakan tahun yang cukup naik turun buat saya (males jelasinnya, liat kedepan aja deh) alangkah baiknya kalo saya buat resolusi buat 2012 dan komentarnya:

  1. g33ktees sudah mempunyai ruko/store secara offline, dengan keuntungan yang lebih besar dari biaya sewanya. Targetnya sih di sekitar bulan Februari. Selama ini memang bergeraknya berjualan online saja.
  2. Mempunyai penghasilan bulanan yang lebih besar dari gaji rata-rata pekerja IT di Indonesia. Kasih deh target lebih dari 5 juta rupiah/bulan. Berhubung mencoba jadi enterpreneur, saya harus bisa buktikan bahwa ga kerja di tempat jelas sejak awal juga bisa menghasilkan.
  3. Fokus kepada satu startup. Well, I got Fantasista and Radyalabs, both have superb potential. Tapi kayanya untuk bisa sukses, harus fokus di salah satu saja ga bisa jalan berdua. I will decide this later.
  4. Ga pernah ngilang lagi dan lebih bertanggung jawab sama pekerjaan. Kebiasaan yang gw sesali dari dulu. Ngilang itu enak, hilang tanggung jawab saat itu juga. Tapi ternyata efeknya buruk buat saya sendiri sama orang-orang dan entah kenapa susah diilangin padahal saya sadar itu jelek. Memang komitmen itu lebih baik ditulis. Moga-moga dengan ditulis kaya gini bisa membantu ngilangin kebiasaan jelek ini.
  5. Menulis dan Membaca lebih banyak. Menulis di blog setidaknya sebulan 3 kali, dan membaca buku baru setidaknya sebulan 2 buku. Harus diakui, saya lebih sering browsing, main game, atau hal-hal kurang berguna lainnya untuk mengisi waktu. 2012 harus berubah!
  6. Menambah koneksi. Setidaknya tahun ini saya harus menambah 100 orang kenalan baru. As an introvert person, kadang-kadang malu kalo harus memulai pembicaraan dan berkenalan atau kalo lagi ada kumpul di tempat-tempat rame. 2012 juga harus berubah!

Itu dia resolusi 2012 dari seorang Tito Daniswara. Semoga saya bisa memenuhi janji awal tahun ini dan konsisten terus. Semakin sadar, saya semakin dewasa dan tanggung jawab juga semakin banyak dan bertambah 🙂